-sleman-jalin-kerjasama-pendampingan-lansiaAnggota DPD RI, GKR Hemas dan Wakil Bupati Sleman, Danang Maharsa menghadiri launching program Pendampingan Lansia yang digagas oleh DPD RI melalui yayasan Karina KAS (Keuskupan Agung Semarang), Senin (1/8/2022). (istimewa)


Nila Hastuti
Sleman Jalin Kerjasama Pendampingan Lansia

SHARE

KORANBERNAS.ID, YOGYAKARTA -- Wakil Bupati Sleman, Danang Maharsa menghadiri launching program Pendampingan Lansia yang digagas oleh Dewan Perwakilan Daerah (DPD) RI melalui Yayasan Karina KAS (Keuskupan Agung Semarang). Program tersebut diluncurkan langsung oleh anggota DPD RI, GKR Hemas pada hari Senin (1/8/2022), di kantor DPD RI perwakilan DIY.


Pada launching tersebut juga dilakukan penandatanganan MoU antara yayasan Karina KAS dengan Pemerintah Kabupaten Sleman tentang pendamping kelompok rentan. Adapun tema yang diangkat pada program tersebut yakni Peningkatkan Kesejahteraan Lansia Indonesia melalui Peningkatan Partisipasi Lansia dalam Masyarakat dan Peningkatan Akses Layanan Kesehatan di Kabupaten Sleman dan Gunungkidul.


Progam Pendampingan Lansia tersebut nantinya akan diadakan di dua Kabupaten, yakni Kabupaten Sleman dan Gunungkidul. Program Pendampingan Lansia ini akan dilaksanakan di Kalurahan Girikerto Kapanewon Turi sebagai pilot project yang ada di Kabupaten Sleman. Sedangkan untuk Kabupaten Gunungkidul, program tersebut akan diadakan di Kapanewon Paliyan.

Suster Maria Huberta FSGM dari yayasan Karina KAS yang sekaligus pimpinan program tersebut berharap nantinya dia dapat bersinergi dengan program yang ada di OPD terkait. Sehingga praktek baik yang ditemukan dalam program tersebut nantinya dapat menjadi milik masing-masing Kabupaten.


"Sehingga nanti bisa dikembangkan di Kabupaten lain, Kapanewon lain, Kalurahan lain, dan seterusnya," kata Maria.

Wakil Bupati Danang Maharsa mengungkapkan Pemerintah Kabupaten Sleman juga mempunyai sejumlah kegiatan pendampingan terhadap lansia, diantaranya pemeriksaan kesehatan dan senam lansia. Maka dengan adanya program Pendampingan Lansia yang diadakan oleh yayasan Karina KAS ini, dia mendukung penuh serta mengapresiasi.

Melalui program tersebut, Danang berharap lansia yang ada di Kabupaten Sleman nantinya bisa lebih bahagia dan sejahtera.

"Sopo sing nandur, ngunduh. Kalau kita berbuat baik dengan Lansia, maka nanti saat kita Lansia juga diperlakukan dengan baik," kata Danang.

Sementara anggota DPD RI, GKR Hemas mengatakan bahwa jumlah lansia di DIY saat ini ada sebanyak 15,75 persen. Dan Kabupaten Sleman merupakan penyumbang jumlah lansia terbesar di DIY. Adapun jumlah penduduk lansia di Kabupaten Sleman totalnya mencapai 71.021 jiwa, dari total penduduk 1.125.804 jiwa.

"Tentu ini tidak bisa diselesaikan oleh Dinas Sosial saja. Harus ada sinergi dari berbagai pihak. Dan saya harap Karina KAS tetap berkoordinasi dengan pemerintah setempat," tutur Hemas. (*)



SHARE
'

BERITA TERKAIT


Tuliskan Komentar anda dari account Facebook

Tulis Komentar disini