macapat-senja-di-malioboro-ada-tembang-cinta-dan-ingkar-janjiSejumlah remaja melantunkan macapat di kawasan Malioboro Yogyakarta, Selasa (28/6/2022). (anung marganto/koranbernas.id)


Anung Marganto
Macapat Senja di Malioboro, Ada Tembang Cinta dan Ingkar Janji

SHARE

KORANBERNAS.ID, YOGYAKARTA -- Malioboro saat senja  dihangatkan dengan tembang macapat yang mengalun di antara pengunjung. Alunan Kinanthi dan Asmarandana yang diciptakan bersama oleh seniman macapat teras membaur dengan pedagang dan wisatawan.


Pertunjukan yang kreatif dan inovatif ini digelar oleh Dinas Kebudayaan (Kundha Kabudayan) Kota Yogyakarta, Selasa (28/6/2022) pukul 15:30-17:30 di Teras Malioboro 2 sisi barat.


Kepala Seksi Bahasa dan Sastra Dinas Kebudayaan (Kundha Kabudayan) Kota Yogyakarta, Ismawati Retno, mengatakan event gelar macapat senja ini menjadi benteng untuk mengimbangi akulturasi budaya, di tengah gempuran budaya modern.

“Ini merupakan upaya filterisasi dari budaya asing. Tembang macapat memiliki tantangan besar dari arus modernisasi. Keseharian pada masa kecil saya, macapat masih sering ditembangkan oleh orang dewasa maupun anak-anak di malam hari. Terkadang ditembangkan oleh orang tua untuk anaknya menjelang tidur. Namun saat ini sudah jarang terjadi dan terancam memudar,” kata Retno.


Selain ada tembang Kinanthi tentang gadis yang ingkar janji, sore itu juga dilantunkan tembang asmarandana tentang cinta di Malioboro. Tembang macapat yang diciptakan secara spontan itu didendangkan dengan merdu oleh Paksi Raras Alit bersama Mantradisi Band.

“Gelaran Macapat dikemas dalam format kekinian dan menampilkan seniman muda pelestari budaya. Macapat senja sengaja digelar untuk mempertahankan eksistensi tembang Macapat di kalangan generasi muda,” jelas Retno.

Sekretaris Daerah Kota Yogyakarta, Aman Yuriadijaya,  mengatakan melestarikan adalah cara mengkontekstualisasi antara materi dengan situasinya.

“Pemerintah Kota Yogyakarta memberikan perhatian serius pada upaya pelestarian budaya. Keunikan yang berangkat dari akar budaya akan menciptakan atmosfer Kota Yogyakarta yang berbasis tradisi budaya,” kata Aman.

Pemerhati macapat Bagus Febriyanto menjelaskan tradisi macapat telah menyebar sejak lama di kawasan Jawa, Bali hingga Lombok.

Di wilayah tersebut ditemukan manuskrip berisi cerita-cerita berbasis macapat. Hingga saat ini tradisi macapat masih terus bertahan dan bertumbuh. Ini karena macapat terbilang unik, yang secara teks tidak harus berisi sesuatu yang berat namun juga peristiwa ringan sehari-hari dapat dijadikan materi macapat.

Macapat sangat luwes, tidak harus disampaikan dengan bahasa yang berat,” jelas Bagus.

Kepala Bidang Sejarah Permuseuman Bahasa dan Sastra Dinas Kebudayaan (Kundha Kabudayan) Kota Yogyakarta, Dwi Hana Cahya Sumpena, mengungkapkan agenda ini memiliki tujuan untuk melestarikan sastra lokal dalam tembang macapat kepada kalangan muda.

Sekaligus, menghidupkan kembali tradisi ber-macapat dalam keseharian masyarakat, guna membendung masuknya budaya modern yang kurang sesuai dengan nilai-nilai budaya Jawa.

Paksi Raras Alit, pada akhir acara mengatakan apresiasinya terhadap penyelenggaraan agenda ini.

“Ini acara yang sangat keren. Macapat tapi dalam kemasan yang segar, interaktif dan partisipatif dengan seluruh pengunjung di Teras Malioboro 2. Semua menyumbangkan macapat. Konsep freestyle ini merupakan sebuah kebaruan saat ini, bahwa kebudayaan yang Klasik harus dikemas dengan cara-cara yang modern, kemasan yang peka dengan tren kekinian, semoga tujuan untuk memasyarakatkan macapat dan memacapatkan masyarakat ini tercapai. Kita lihat sore ini atensi masyarakat luar biasa,” ujarnya.

Macapat Senja di Malioboro memiliki arti untuk menghidupkan kebiasaan menggunakan budaya lokal sekaligus mendekatkan masyarakat dengan seni tradisi.

Pementasan macapat Klasik dan kontemporer dikemas lebih segar, sesuai dengan selera kawula muda. Sebanyak 50 orang pelaku seni yang terlibat adalah generasi muda.

Mereka menampilkan macapat challenge dan macapat freestyle tanpa meninggalkan aturan metrum berupa guru lagu, guru gatra, dan guru wilangan pada tembang macapat.

Seniman macapat yang terlibat adalah kelompok anak muda jawara macapat. Sebut saja di antaranya Hilma Aulia Isna Dewi, Andrea Pramesti Putri, Stephanie Emmanuela putri, Devandrea Darmadipa, Rahmadini Vania, Ivana Trea Inviolata, Orivanesya Audrey, Almira Sahda, Aliya Nirwasita dan Vin Sama Krisna.

Juga ada kelompok  seniman macapat muda Tamansiswa. Adapun pelaku seni Macapat Challenge adalah Danang Fitrianto (Marto Paidi), Maria Ratna Anggraini Santoso, Sri Yuwaningtyas Sukma Putri, Anggraini Puspita Imani, Rahmat Edhy Purnomo dan Rizki Nur Hakiki.

Sedangkan Macapat Free Style oleh kelompok Mantradisi pimpinan Paksi Raras Alit. Seluruh acara berlangsung sukse dipandu MC Ferian Fembriansyah.

Agenda ini juga dimeriahkan talkshow tentang macapat oleh Sekretaris Daerah Kota Yogyakarta Aman Yuriadijaya bersama Muhammad Bagus Febriyanto (Komunitas Jagongan Naskah/Dosen UIN Sunan Kalijaga) dan Rudy Wiratama (Dosen Prodi Sastra Jawa UGM), digawangi oleh moderator Gundhi. (*)


TAGS: macapat  malioboro 

SHARE
'

BERITA TERKAIT


Tuliskan Komentar anda dari account Facebook

Tulis Komentar disini